Faro| Permainan kartu yang dimulai di Prancis pada akhir 1600-an.

Faro berasal dari Prancis, dan membutuhkan keterampilan berhitung dari para pemainnya. Ini dimainkan dengan dek 52 kartu Anglo-Amerika, dan permainan akan dibuka searah jarum jam. Waktu bermain untuk setiap permainan adalah sekitar sepuluh hingga 15 menit, dan permainan memiliki tingkat peluang acak sedang. Ini paling mirip dengan bakarat dalam hal risiko dan permainan.

Sejarah Bermain Faro

Faro, juga dikenal sebagai Firaun atau Farobank, adalah permainan kartu Prancis yang telah digunakan untuk tujuan perjudian sejak abad ke-17. Permainan ini diturunkan dari satu yang disebut basset, dan dikatakan milik keluarga permainan Monte Bank dan lansquenet karena menggunakan seorang bankir bersama dengan beberapa pemain. Pemain menang atau kalah dengan kartu yang dibuka oleh bankir, yang cocok dengan kartu yang telah diungkapkan.

Meskipun tidak sepenuhnya merupakan kerabat langsung dari permainan poker, permainan kartu ini telah sepopuler rekannya yang lebih terkenal di berbagai titik sepanjang sejarah berkat fakta bahwa ia memiliki kecepatan yang cepat, aturannya sangat mudah dipelajari, dan menawarkan peluang yang jauh lebih baik daripada sebagian besar permainan peluang. Itu hanya menggunakan satu dek kartu, dan memungkinkan untuk sejumlah pemain.

Referensi paling awal untuk itu adalah selama pemerintahan Louis XIV. Permainan basset dilarang pada tahun 1691, dan firaun muncul beberapa tahun kemudian sebagai cabangnya sebelum menjadi dilarang.

Permainan berlanjut secara luas meskipun larangan ini, terutama di Inggris abad ke-18, di mana ia dikenal sebagai pharo. Namanya kemudian menjadi faro ketika menyeberang ke Amerika Serikat pada abad ke-19, di mana ia dengan cepat menjadi salah satu permainan judi paling luas dan populer di sekitar. Itu ditawarkan di hampir setiap sarang perjudian untuk bermunculan di Old West selama periode 1825 hingga 1915, dimainkan di lebih dari 150 tempat berbeda di Washington, DC saja selama Perang Saudara negara itu.

Nama Populer Lainnya untuk Faro

Permainan ini juga disebut memutar ekor harimau, atau bucking harimau, mengacu pada bagian belakang awal kartu yang kemudian menampilkan sketsa harimau pada mereka. Pada pertengahan abad ke-19 harimau ini telah menjadi begitu luas dikaitkan dengan permainan sehingga distrik perjudian tempat permainan itu paling sering dimainkan dikenal sebagai kota harimau, atau, dalam kasus daerah yang lebih kecil, gang harimau. Faktanya, rumah judi terkadang hanya memasang gambar harimau di jendela mereka untuk memberi tahu pihak yang berkepentingan bahwa permainan itu tersedia untuk dimainkan di sana.

Para pencela permainan melihatnya sebagai penipuan berbahaya yang akhirnya menghancurkan keluarga dan membuat laki-laki menjadi miskin karena seberapa sering kotak transaksi dicurangi. Peralatan permainan yang dicurangi sebenarnya menjadi sangat populer sehingga banyak bandar taruhan mulai menyediakan kotak transaksi yang telah dirancang khusus untuk membantu para bankir dalam menipu para pemain. Kecurangan begitu lazim sehingga versi Hoyle’s Rules of Games memulai bagian mereka tentang faro dengan peringatan kepada pembaca bahwa bank faro yang jujur ​​tidak dapat ditemukan di mana pun di Amerika Serikat.

Leave a Reply